Rabu, 18 Oktober 2017

Animasi Keren Buatan Indonesia_Komunikasi Bisnis

Kartun yang tayang di layar kaca saat ini memang di dominasi oleh kartun-kartun buatan luar negeri. jika berbicara kartun, maka yang ada di benak kalian pastilah rumah-rumah produksi jepang atau korea, atau bahkan negeri tetangga malaysia yang kartunnya sedang naik daun Upin&Ipin.

Kartun yang sedang naik daun di malaysia dan tanah air,  Upin&Ipin merupakan hasil produksi Les' Copaque. Jika produksi negeri serumpun saja sudah mendukung dan mengapresiasi kartun-kartun lokalnya, maka Indonesia juga sedang mencoba mengapresiasi kartun-kartun lokal buatan anaknegeri.

Salah satu contoh kartun Indonesia yang sukses di negeri sendiri yaitu Adit  &Sopo Jarwo yang ditayangkan MNCtv. Kartun buatan rumah produksi asal solo yang digandeng dengan MD Entertainment ini merupakan hasil dari apresiasi masyarakat indonesia, sehingga kartun Adit&Sopo Jarwo bisa diterima di kalangan masyarakat seperti kartun-kartun dari negeri tetangga.

Kisah persahabatan antara Adit, Dennis, Mitha, dan Devi serta si mungil Adelya yang kehidupannya diwarnai petualangan tak terduga. Adit berperan sebagai penggerak, motivator, juga inspirator bagi para sahabatnya untuk melewati hari–hari dalam menggapai mimpi pada masa mendatang.

Namun, perjalanan tak semulus jalan tol. Mereka harus berhadapan dengan duo yang selalu mencari celah untuk mendapat keuntungan tanpa usaha, si Sopo Jarwo. Perbedaan paham atau cara pandang merupakan bumbu utama yang memicu “perseteruan” abadi antara Adit Cs dan Sopo Jarwo.

Tapi perseteruan keduanya bukanlah secara fisik maupun secara emosional. Beruntung di antara mereka ada Haji Udin, ketua RW yang telah menjabat selama belasan tahun. Sosok bijaksananya menjadi penengah antara Sopo Jarwo dan Adit Cs. Petuah bijak yang disampaikannya dengan ringan dan lugas mampu mengembalikan suasana gaduh menjadi teduh.
---

Dari kartun Adit & Sopo Jarwo kita dapat bercermin bersama bahwa industri Animasi Indonesia sudah sedikit menemui titik terang. Dengan apresiasi yang bagus maka film animasi negeri sendiri pun tidak akan kalah dengan film – film animasi buatan luar negeri seperti Jepang & Korea.

Adit&Sopo Jarwo menayangkan nilai-nilai kemanusiaan dan kegiatan sehari-hari yang sering terjadi di kalangan masyarakat Indonesia, dikemas dengan menarik dan juga didukung oleh tokoh-tokoh lucu, kartun ini digemari segala jenis usia.

Jadi, Ayo Dukung Industri Animasi Indonesia!
---

Sumber :
https://id.wikipedia.org/wiki/Adit_Sopo_Jarwo
https://www.kompasiana.com/cerobongasap/adit-sopo-jarwo-kartun-kebanggaan-indonesia

Analisis Iklan_Komunikasi Bisnis

1.      Iklan B*k*l*p*k


Kelebihan :
Orang-orang berperan dalam iklan & musik yang digunakan menarik sehingga masyarakat yang melihat iklan tersebut merasa terhibur.

Kelemahan :
Semua gerakan cepat seperti music, tulisan, orang yang berperan, kalimat yang di ucapkan dan juga cara mendapatkan potongan membuat sebagian masyarakat mungkin bingung. Orang yang berperan tersebut sedikit berlebihan & tidak masuk diakal dalam mengapresiasikan ketika senang dalam mendapatkan potongan yang gila-gilaan.

2.      Iklan T*l*k A*g*n


Kelebihan :
Iklan ini memakai  Manny Pacquiao (seorang petinju professional) sebagai bintang iklannya. Dalam iklan ini juga memperlihatkan teknologi canggih di pabriknya sehingga membuat masyarakat yakin atas produk tersebut

Kelemahan :
Dalam iklan tersebut ada kalimat “Orang pintar minum T*l*k A*g*n”. Menurut saya kalimat tersebut kurang efektif karena seolah-olah hanya sebagian orang saja yang minum produk tersebut sehinnga tidak untuk semua lapisan masyarakat.

3.      Iklan M*r*n* UV White


Kelebihan :
Iklan tersebut memberi informasi terdapat formula baru yang ditambahkan ke dalam produk tersebut dan memberi gambaran 3 varian dengan menarik.

Kelemahan :
Terdapat kalimat “Teruji Klinis Kulit Tampak Lebih Putih” dalam iklan tersebut. Namun, tidak ada bukti yang ditampilkan dari kata kata tersebut, sehingga membuat iklan tersebut kurang dipercaya.

4.      Iklan P*t*b*e


Kelebihan :
Iklan tersebut memberikan keunggulan produk yang cukup jelas dalam kalimatnya yaitu “yang kriuknya pecah karena terbuat dari kentang asli”

Kelemahan :
Iklan tersebut menggambarkan seorang wanita yang sedih karena kehabisan P*t*a*e secara berlebihan. Ketika sudah dapat produk tersebut, iklan tersebut menjelaskan bahwa si wanita tersebut ke dukun untuk menggandakan produk tersebut yang kita tahu bahwa itu tidak mungkin dan tidak masuk akal.

5.      Iklan O*ky J*l*y D*i*k


Kelebihan :
Iklan dibuat fun dengan bintang iklan anak-anak yang sedang bermain di kebun binatang, sehingga produk ini bisa tepat sasaran karena memang untuk anak-anak. Dalam iklan ini juga menunjukkan varian rasa yang tersedia dan keunggulan produknya.

Kekurangan :

Di dalam iklan tersebut menunjukkan suara lapar seorang anak dengan suara harimau yang membuat iklan tersebut tidak masuk akal.

Minggu, 01 Oktober 2017

Komunikasi dalam Organisasi_Komunikasi Bisnis



Komunikasi bisnis adalah kegiatan pertukaran informasi atau gagasan yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang memiliki tujuan tertentu khususnya dalam kegiatan bisnis. Komunikasi bisnis pada umumnya digunakan dalam membangun dan mengembangkan sebuah usaha (Bisnis). Oleh karena itu komunikasi yang baik dan efektif sangat diperlukan adanya untuk menunjang keberhasilan atas suatu tujuan bisnis.

Aktifitas komunikasi memiliki ruang lingkup yang sangat luas. Apabila kajian komunikasi dihubungkan dengan organisasi timbul suatu kajian tentang komunikasi organisasi. Organisasi merupakan salah konteks penting dalam komunikasi. 

Dalam sebuah kegiatan organisasi baik manajerial maupun non manajerial, komunikasi sangat di perlukan karena komunikasi merupakan proses yang didalamnya terdapat fungsi manajemen perencanaan, pengorganisasian,pengarahan dan pengawasan agar dapat dicapai tujuan bersama. Proses komunikasi memungkinkan manajer untuk melaksanakan tugas-tugas para pegawainya.

Komunikasi dalam organisasi merupakan proses penyampaian informasi yang akurat dan pemahaman atas informasi dari suatu unit (pengirim) ke unit yang lain (penerima) tidak hanya vital dalam perumusan tujuan organisasi, tetapi juga merupakan peralatan dan sarana penting melalui kegiatan organisasi.

A.  Pola Komunikasi Bisnis
Meskipun semua organisasi harus melakukan komunikasi dengan berbagai pihak dalam mencapai tujuannya, perlu diketahui bahwa pendekatan yang dipakai antara satu organisasi dengan organisasi yang lain dapat bervariasi atau berbeda-beda. Bagi perusahaan berskala kecil yang hanya memiliki beberapa karyawan, penyampaian informasi dapat dilakukan secara langsung kepada karyawan tersebut. Lain halnya dengan perusahaan besar yang memiliki ratusan bahkan ribuan karyawan, penyampaian informasi kepada mereka merupakan suatu pekerjaan yang cukup rumit.

Bagaimana pola komunikasi (patterns of communicationhs) terjadi dalam suatu organisasi? Secara umum, pola komunikasi dapat dibedakan menjadi saluran komunikasi formal (formal communication channel) dan saluran komunikasi nonformal (informal communication channel)

1. Saluran komunikasi formal
Dalam struktur organisasi garis, fungsional, maupun matriks, akan tampak berbagai macam posisi atau kedudukan masing-nasing sesuai dengan batas tanggung jawab dan wewenangnya. Dalam kaitanya dengan proses penyampaian informasi dari manajer kepada bawahan ataupun dari manajer ke karyawan, pola tramsformasi informasinya dapat berbentuk komunikasi dari atas kebawah (top down atau downward communication), komunikasi dari bawah ke atas (bottom-up atau upward communication), komunikasi horizontal (horizontal communicationws), dan komunikasi diagonal (diagonal communications). Selanjutnya akan dibahas mengenai keterbatasan komunikasi formal (montana, 1993; greene, 1985)

a. Komunikasi dari atas ke bawah

Secara sederhana, transformasi informasi dari manajer dalam semua level ke bawahan merupakan komunikasi dari atas kebawah (top-down atau downward communications). Aliran komunikasi dari manajer kebawahan tersebut, umumnya terkait dengan tanggung jawab dan kewenangannya dalam suatu organisasi. Seorang manajer yang menggunakan jalur komunikasi ke bawah memiliki tujuan untuk menyampaikan informasi, mengarahkan, mengkoordinasi , memotivasi, memimpin dan mengendalikan berbagai kegiatan yang ada di level bawah.

Komunikasi dari atas ke bawah tersebut bisa berupa lisan (oral communications) maupun tertulis (written communications).  Komunikasi secara lisan dapat berupa percakapan biasa, wawancara formal antara supervisor dengan karyawan, atau dapat juga dalam bentuk pertemuan. Di samping itu komunikasi tertulis juga dapat berbentuk memo, manual pelatihan, kontak informasi, surat tugas, surat perintah, surat keputusan, surat pemberhentian, papan pengumuman, dan buku petunjuk pelaksanaan tugas bagi karyawan.

Salah satu kelemahan saluran informasi dari atas ke bawah ini adalah kemungkinan terjadinya penyaringan atau sensor informasi penting yang ditunjukan kepada bawahannya. Dengan kata lain, pesan yang diterima para bawahan bisa jadi tidak selengkap aslinya. Ketidak lengkapan pesan yang diterima disebabkan saluran komunikasi yang cukup panjang mulai dari manajer puncak hingga ke karyawan.

b. Komunikasi dari bawah ke atas

Dari struktur organisasi, komunikasi dari bawah ke atas berarti alur pesan yang disampaikan berasal dari bawah (karyawan) menuju ke atas (manajer).
Untuk menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam suatu organisasi dan mengambil keputusan secara tepat, sudah sepantasnya bila manajer memperhatikan aspirasi yang berasal dari bawah. Keterlibatan karyawan dalam proses pengambilan keputusan merupakan salah satu cara yang positif dalam upaya pencapaian tujuan organisasi, selain itu para manajer harus percaya penuh kepada para bawahannya. Kalau tidak, informasi apapun dari bawahan tidak akan bermanfaat karena yang muncul hanyalah rasa curiga dan ketidak percayaan terhadap informaasi tersebut.

Salah satu kelemahan komunikasi dari bawah ke atas adalah kemungkinan bawahan hanya menyampaikan informasi yang baik-baik saja, sedangkan informasi yang agaknya mempunyai kesan negatif atau tidak disenangi oleh manajer cenderung disimpan atau tidak disampaikan.

c. Komunikasi Horizontal

Komunikasi horizontal atau sering juga disebut dengan istilah komunikasi lateral, adalah komunikasi yang terjadi antara bagian-bagian yang memiliki posisi sejajar dalam suatu organisasi, tujuan komunikasi horizontal antara lain untuk melakukan persuasi, mempengaruhi, dan memberikan informasi kepada bagian atau departemen yang memiliki kedudukan sejajar.

Komunikasi horizontal menjadi penting artinya manakala setiap bagian atau departemen dalam suatu organisasi memiliki tingkat tingkat ketergantungan yang cukup besar akan tetapi, jika masing-masing bagian dapat bekerja secara sendiri-sendiri tanpa harus bergantung pada bagian lainnya, komunikasi horizontal tidak sering atau minim dipakai.

d. Komunikasi  diagonal

Bentuk komunikasi yang satu ini memang agak lain dari beberapa bentuk komunikasi sebelumnya. Komunikasi diagonal melibatkan komunikasi antara dua level organisasi yang berbeda, contohnya adalah komunikasi formal antara manajer pemasaran dengan bagian pabrik.
Bentuk komunikasi diagonal memiliki beberapa keuntungan, diantaranya adalah:
1. Penyebaran informasi bisa menjadi lebih cepat dibandingkan bentuk komunikasi tradisional.
2. Memungkinkan individu dari berbagai bagian atau departemen ikut membantu menyelesaikan masalah dalam organisasi.

Namun komunikasi diagonal juga memiliki kelemahan. Salah satu kelemahannya adalah bahwa komunikasi diagonal dapat mengganggu jalur komunikasi yang rutin dan telah berjalan normal. Disamping itu, komunikasi diagonal dalam suatu organisasi besar juga sulit untuk dikendalikan secara efektif.

e. Keterbatasan komunikasi formal

Meskipun sangat penting bagi organisasi besar, namun dampak saluran komunikasi formal kurang menguntungkan dari sudut pandang individual maupun perusahaan. Dilihat dari sudut pandang individual, komunikasi formal sering membuat frustasi atau menjengkelkan bagi pihak tertentu, khususnya mengenai keterbatasan untuk masuk ke dalam proses pengambilan keputusan. Dalam struktur organisasi yang besar, untuk dapat berkomunikasi dengan manajer puncak harus terlebih dahulu melalui lapisan manajer yang ada dibawahnya. Artinya banyak jalur yang harus dilalui untuk dapat berkomunikasi secara langsung dengan manajer puncak.

Kemudian dilihat dari sudut pandang perusahaan, masalah terbesar dalam saluran komunikasi formal adalah kemungkinan munculnya distorsi atau gangguan penyampaian informasi ke level yang lebih tinggi, karena setiap keterkaitan (link) dalam jalur komunikasi berpotensi menimbulkan kesalah pahaman.

Bagaimana mengatasi hal tersebut? Salah satu caranya adalah dengan mengurangi jumlah tingkatan (level) dalam struktur organisasi. Semakin sedikit kaitan dalam jalur komunikasi, semakin sedikit kemungkinan terjadinya kesalahpahaman. Struktur organisasi yang mendatar dengan tingkatan organisasi yang lebih sedikit, dan lebih banyak rentang kendalinya akan dapat membantu mengurangi terjadinya distorsi.

2. Saluran komunikasi informal

Dalam jaringan komunikasi informal, orang-orang yang ada dalam suatu organisasi, tanpa memerlukan jenjang hierarki, pangkat, dan kedudukan dapat berkomunikasi secara luas. Meskipun hal-hal yang mereka perbincangkan biasanya bersifat umum.


B. Mengelola Komunikasi Bisnis

Ada dua hal yang perlu di kelola dalam mengelola komunikasi, yaitu bagaimana menangani pesan-pesan yang bersifat rutin & bagaimana menangani krisis komunikasi. Dalam organisasi besar, pada umumnya volume pesan-pesan (tertulis) lebih banyak dari pada dalam organisasi berskala kecil, tetapi semua perusahaan memusatkan perhatiannya pada bagaimana memaksimumkan manfaat (benefit) dari kegiatan komunikasi dengan biaya (cost) tertentu. Untuk dapat memaksimumkan dan meminimkan biaya tersebut, seseorang manajer perlu memperhatikan berbagai hal berikut:

a. Mengurangi Jumlah Pesan

Arus pesan dalam suatu organisasi yang di sampaikan secara lisan maupun tertulis perlu dikelola dengan baik. Dalam hal ini, seorang manajer organisasi perlu menentukan skala prioritas pesan. Untuk membuat satu halaman surat di perlukan waktu dan sumber-sumber (uang/bahan, waktu, tenaga). Organisasi juga perlu menghitung berapa rata-rata biaya yang perlukan untuk mencatat, mengetik, mengedit, dan mengirimkan surat serta berapa lama sebuah surat bisnis dapat di selesaikan. Oleh karena itu, jika suatu pesan perlu diberikan secara tertulis, sepucuk surat merupakan investasi yang baik dan berharga. Namun, jika sebuah surat hanya akan menambah beban informasi yang akan disampaikan, mungkin lebh baik pesan disampaikan dengan cara lain, seperti lewat telepon atau tatap muka.

b. Intruksi yang Jelas

Kesalahan yang menyebabkan macetnya komunikasi, mungkin dapat di bebankan kepada  setiap orang yang ada dalam organisasi. Namun dalam hal ini seorang manajer mempunyai tanggung jawab yang khusus untuk membuat setiap orang dalam organisasi tahu apa yang harus dilakukan. Orang-orang yang bertugas melakukan komunikasi (komunikator) sudah seharusnya memahami kebutuhan dan tujuan organisasi secara keseluruhan, sehingga ia dapat menghindar dirinya dari kesalahan member intruksi.

c. Mendelegasikan Tanggung Jawab

Dalam suatu organisasi, tujuan organisasi secara keseluruhan dapat tercapai bila manajer mempunyai kepercayaan bahwa orang lain dapat menyelesaikan pekerjaan yang dibebankan kepada mereka. Hal ini penting karena seorang manajer harus mendelegasikan beberapa pekerjaan komunikasi kepada orang lain. Seorang manajer yang bersikeras untuk mengerjakan ulang setiap pesan dengan gayanya sendiri tentu akan merepotkan semua pihak dalam suatu organisasi.

d. Melatih Petugas

Seseorang yang memegang pensil tidak otomatis menjadi penulis yang baik; seseorang yang memiliki suara yang menarik juga tidak otomatis dapat menjelaska sesuatu dengan jelas kepada khalayak (audience). Namun, penulis maupun pembicara yang tidak memiliki bakat alami dapat menjadi penulis dan pembicara yang baik melalui latihan-latihan yang teratur dan terencana dengan baik.
Oleh karena itu, suatu organisasi dianjurkan untuk menyelenggarakan pelatihan keterampilan berkomunikasi bagi orang-orang yang pekerjaan/tugasnya berhubungan erat dengan masalah komunikasi. Pelatihan ini mencakup paling tidak preferensi gaya organisasi dan falsafah-falsafah komunikasi. Komunikator juga perlu meningkatkan dan mapu memperlancar kemampuan berbahasa dan keterampilan presentasinya, sehingga komunikasi bisa menjadi lebih baik dan lancar.

C. Masalah Komunikasi Dalam Organisasi

Hambatan-Hambatan Terhadap Komunikasi yang Efektif Di Dalam Organisasi
1. Hambatan Teknis
Keterbatasan fasilitas dan peralatan komunikasi. Dari sisi teknologi, semakin berkurang dengan adanya temuan baru dibidang kemajuan teknologi komunikasi dan informasi, sehingga saluran komunikasi dapat diandalkan dan efesien sebagai media komunikasi.
2. Hambatan Semantik
Gangguan semantik menjadi hambatan dalam proses penyampaian pengertian atau idea secara efektif. Definisi semantik sebagai studi atas pengertian, yang diungkapkan lewat bahasa. Kata-kata membantu proses pertukaran timbal balik arti dan pengertian [komunikator dan komunikan], tetapi seringkali proses penafsirannya keliru. Tidak adaya hubungan antara Simbol [kata] dan apa yang disimbolkan [arti atau penafsiran], dapat mengakibatkan kata yang dipakai ditafsirkan sangat berbeda dari apa yang dimaksudkan sebenarnya.
Untuk menghindari miss komunikasi semacam ini, seorang komunikator harus memilih kata-kata yang tepat sesuai dengan karakteristik komunikannya, dan melihat kemungkinan penafsiran terhadap kata-kata yang dipakainya.
3. Hambatan Manusiawi

Terjadi karena adanya faktor, emosi dan prasangka pribadi, persepsi, kecakapan atau ketidakcakapan, kemampuan atau ketidakmampuan alat-alat panca indera seseorang

Kesimpulan :
Dalam sebuah kegiatan organisasi baik manajerial maupun non manajerial, komunikasi sangat di perlukan karena komunikasi merupakan proses yang didalamnya terdapat fungsi manajemen perencanaan, pengorganisasian,pengarahan dan pengawasan agar dapat dicapai tujuan bersama. Proses komunikasi memungkinkan manajer untuk melaksanakan tugas-tugas para pegawainya. Secara umum, pola komunikasi dapat dibedakan menjadi saluran komunikasi formal (formal communication channel) dan saluran komunikasi nonformal (informal communication channel). Dalam komunikasi juga terdapat hambatan-hambatan, diantaranya hambatan teknis, semantik & manusiawi. Oleh karena itu, suatu organisasi dianjurkan untuk menyelenggarakan pelatihan keterampilan berkomunikasi bagi orang-orang yang pekerjaan/tugasnya berhubungan erat dengan masalah komunikasi.

Sumber :
http://pendidikanekonomia.blogspot.co.id/2013/10/komunikasi-bisnis.html
http://www.peribahasaindonesia.com/bentuk-bentuk-dasar-komunikasi/
http://groupof3.blogspot.co.id/2013/12/tujuan-manfaat-komunikasi-bisnis.htmlhttp://fungsiumum.blogspot.co.id/2013/06/cara-memperbaiki-komunikasi-dalam-bisnis.html
http://laelyhfsh.blogspot.co.id/2016/03/komunikasi-bisnis.html
http://dipisolo.tripod.com/content/silabus/kombis.htm
http://www.elearning.gunadarma.ac.id/index.php?option=com_wrapper&Itemid=36
http://www.feedsia.com/2015/12/komunikasi-bisnis.html
http://www.ilmu-ekonomi-id.com/2017/04/pengertian-tujuan-dan-unsur-unsur-komunikasi-bisnis.html
http://www.academia.edu/15093354/Rangkuman_Komunikasi_dalam_Organisasi
http://www.kajianpustaka.com/2013/09/pengertian-dan-fungsi-komunikasi-dalam.html


Kisah Inspiratif Perjuangan Seorang Anak_Komunikasi Bisnis

Untuk beberapa orang hidup ini serasa tidak adil, karena pada kenyataannya banyak sekali orang di luar sana yang hidupnya menderita serta dibalut kemiskinan. Dengan keadaan hidup yang pas-pasan seperti itu tidak heran jika banyak orang pula yang selalu menyalahkan nasib dan keadaan, atau bahkan sampai mencaci Tuhan.

Atas keadaan yang menimpa, tidak sedikit orang atau bahkan kita merasa bahwa hidup kita paling menderita di dunia ini. Namun pada kenyataannya banyak sekali orang-orang di luar sana yang hidupnya jutsru lebih menderita dari yang kita rasakan.

Pernahkan anda berpikir bagaimana orang-orang yang hidup di daerah terpencil yang dikelilingi oleh berbagai macam kesusahan? Ya, mereka tidak pernah hidup layak seperti yang kita rasakan saat ini, hidup mereka jauh dari kata modernisasi, bahkan mereka pun tidak pernah mendapatkan fasilitas kesehatan yang layak, bahkan makan pun mereka tidak layak.

Namun meskipun hidupnya seperti itu, mereka tidak pernah mengeluh sama sekali, mereka tidak pernah merasa putus asa atau bahkan merasa iri kepada orang-orang di sekitar yang hidupnya lebih layak dari mereka. Justru dengan keadaan hidup yang seperti itu mereka termotivasi dan semangat untuk memperbaiki hidupnya dan membahagikan orang-orang yang ada di sekelilingnya terutama orangtua yang selama ini telah banyak berjuang untuk mereka.

Nah, di bawah ini terdapat kisah yang mungkin akan menginspirasi kita semua. Dimana kisah yang dirangkum ini menceritakan kisah nyata dari hidup seorang anak yang sangat memilukan.




Anak tersebut berasal dari Maneepleuk, Thung Chang, Nan, Thailand. Anak tersebut bernama Po-Chua, ia dan keluarganya hidup dalam kemiskinan. Ia memiliki beberapa orang saudara, namun saudaranya tersebut satu persatu meninggal karena mereka sakit. Dan ayahnya kehilangan semua ingatannya dan mulai menjaga jarak dari orang lain.

Melihat keadaan keluarganya seperti itu akhirnya Po-Chua berusaha untuk belajar setinggi mungkin agar nasibnya berubah dan membuat ayahnya senang dan bisa tersenyum lagi.
Po-Chua kemudian belajar dengan keras, setiap waktu luangnya ia gunakan untuk belajar. Hingga pada akhirnya ia berniat untuk melanjutkan pendidikannya di luar kota, karena keinginnannya tersebut ia pun harus terpisah dari ayahnya.

Untuk tetap bertahan hidup, ia bekerja dan banting tulang sendiri. Namun ia tidak pernah mengeluh sama sekali, ia tidak pernah putus asa karena memang yang ada dalam pikirannya hanyalah membagahiakan orang-orang yang disayang serta merubah nasib agar bisa hidup lebih baik lagi.

Hingga pada akhirnya, ia telah berhasil menyelesaikan pendidikannya sampai ke perguruan tinggi. Pada saat itu juga ia langsung kembali ke kampung halaman untuk bertemu ayahnya. Pada saat itu ia menghampiri ayahnya yang semakin hari semakin tua. Namun yang menjadi kebahagiaannya ia telah bisa mewujudkan impiannya selama ini.

Kesimpulan :
Kesulitan dalam kehidupan justru akan membuat kita menjadi pribadi yang lebih kuat. Jika menginginkan kehidupan yang lebih baik, teruslah berusaha & jangan pernah lelah. Yakinlah bahwa dibalik kesedihan & kesusahan, akan ada kebahagiaan. Tuhan tidak akan memberi kesulitan di luar batas kemampuan manusia. Kesulitan akan menjadi kebahagiaan jika kita terus semangat, berjuang terus menerus tanpa kenal lelah, positive thinking, berbakti kepada orang tua, berdo’a & selalu menyertai Allah dalam kehidupan kita.

Sumber :

Minggu, 11 Juni 2017

Tugas 4_Etika Bisnis

Nama   : Devi Novitasari
Kelas   : 3EA05
NPM   : 12214825

Cara Membangun Etika yang Baik di Tempat Kerja

Jakarta - Mendatangi meja atau ruangan kerja teman untuk berdiskusi atau sekadar berbincang-bincang adalah salah satu etika yang baik dilakukan dalam lingkungan kantor. Bersosialisasi dengan kolega di kantor dapat menumbuhkan rasa keakraban dan kedekatan satu sama lain.

Meski merasa akrab, tidak semua hal dapat Anda ceritakan kepada teman-teman di tempat kerja. Memberikan informasi yang berlebihan tentang diri Anda dapat menyebabkan gosip, salah-salah akan membahayakan karir Anda jika hal itu sampai terdengar atasan.

Terlalu dekat dengan rekan kerja atau bahkan atasan tidak cukup baik untuk dilakukan. Lantas, apa yang sebaiknya dilakukan? Berikut cara membangun etika yang baik di tempat kerja seperti yang dikutip dari iDiva.

1. Berkomunikasi dengan Kolega
Saat ini, sudah banyak sekali perusahaan atau individu yang berinvestasi di suatu perusahaan tertentu. Hal tersebut sangat memungkinkan Anda untuk bertemu dengan banyak kolega setiap harinya.

Salah satu cara membangun etika yang baik adalah dengan berkomunikasi dengan kolega. Bukalah percakapan dengan sapaan yang ramah dan berbicaralah dengan tema yang umum. Jika ia melakukan sesuatu yang luar biasa, Anda dapat memberinya pujian sesekali dan jangan berlebihan.

Hindari percakapan yang menyinggung perasaan, melecehkan dan menggoda rekan kerja lainnya. Hal tersebut bukan saja akan dapat menghambat budaya kerja dan menciptakan ketegangan, tetapi juga permusuhan di dalam kantor.

2. Pakaian Mencerminkan Kepribadian
Kepribadian, merupakan kesan yang ditimbulkan, dan sikap tercermin dari pakaian yang Anda kenakan saat pergi ke kantor. Wanita yang mengenakan pakaian terbuka tentu saja akan mengundang perhatian dan mendapat komentar yang tidak perlu. Sementara, pakaian dan sepatu yang sesuai dengan lingkungan kerja akan membuat Anda terlihat elegan dan dihormati.

Maka, pastikan Anda bersikap sebagaimana ingin dihormati di tempat kerja. Berjalan dengan tegap dan percaya diri adalah hal yang harus Anda lakukan. Ingat, berhati-hatilah dengan penampilan.

3. Menjaga Sikap
Pastikan Anda tidak sedang sakit pada setiap acara kantor atau ketika berada di tempat kerja. Hal-hal sederhana seperti menghadiri pertemuan, mematikan atau membuat nada silent saat bekerja, mengatur nada dering dengan volume yang cukup adalah etika yang baik saat di kantor.

Hal-hal lain seperti berkonsentrasi pada pekerjaan Anda sendiri, tidak mengintip ke layar komputer rekan kerja, merupakan sikap umum yang juga dapat dipraktekan. Anda tidak perlu menjelaskan panjang lebar tentang siapa Anda, jika ada hal-hal yang harus diketahui rekan kerja Anda, sampaikanlah dengan jelas dan tanpa bertele-tele. Berusahalah bersikap diplomatis.

Terakhir namun tidak kalah penting, jangan biarkan sesuatu atau seseorang menghambat kinerja Anda. Kinerja yang dibentuk dari sopan santun dan perilaku yang baik akan memberikan nilai positif bagi Anda.

Hal-hal yang Perlu Anda Ingat:
Aturlah nada suara Anda ketika sedang berbicara dengan kolega. Ketika Anda ingin menyampaikan saran atau menanyakan sesuatu, pastikan Anda mengatur volume suara agar tidak mengganggu rekan kerja lainnya.

Hormati privasi kolega. Sangat tidak etis untuk mengintip email rekan kerja Anda. Aturan yang sama juga berlaku pada ponsel yang berdering. Anda tidak perlu tahu siapa yang menelepon kolega Anda.

Ketika bergabung dengan rekan kerja untuk makan siang, ingatlah untuk meletakkan segala sesuatu kembali di tempatnya masing-masing. Tariklah kursi tanpa mengeluarkan suara. Selain itu, pastikan Anda berdiri ketika kolega datang, dan duduk kembali ketika mereka telah duduk di kursinya masing-masing.

Jika meminjam alat tulis, atau barang kantor dari seorang rekan, pastikan Anda mengembalikannya setelah selesai digunakan. Termasuk ketika meminjam uang. tidak semua orang suka untuk menagih, maka bayarlah hutang Anda secepatnya.

Pastikan Anda menghormati pekerjaan rekan kerja Anda. Jika tidak melakukan pekerjaan tertentu, pastikan tidak mengambil alih pekerjaannya, dan sebaliknya.

Referensi :

https://wolipop.detik.com/read/2012/11/21/180037/2097392/1133/cara-membangun-etika-yang-baik-di-tempat-kerja

Rabu, 10 Mei 2017

Tulisan 2_Etika Bisnis

Nama   : Devi Novitasari
Kelas   : 3EA05
NPM   : 12214825


1. Fungsi Iklan
Menurut Terence A. Shimp (2003), secara umum periklanan mempunyai fungsi komunikasi yang paling penting bagi perusahaan bisnis dan organisasi lainnya yaitu:
  1. Informing (memberi informasi) membuat konsumen sadar (aware) akan merek-merek baru, serta memfasilitasi penciptaan citra merek yang positif. 
  2. Persuading (mempersuasi) iklan yang efektif akan mampu mempersuasi (membujuk) pelanggan untuk mencoba produk atau jasa yang diiklankan. 
  3. Reminding (mengingatkan) iklan menjaga agar merek perusahaan tetap segar dalam ingatan para konsumen. Periklanan yang efektif juga meningkatkan minat konsumen terhadap merek yang sudah ada dan pembelian sebuah merek yang mungkin tidak akan dipilihnya. 
  4. Adding Value (memberikan nilai tambah) Periklanan memberikan nilai tambah pada merek dengan mempengaruhi persepsi konsumen. Periklanan yang efektif menyebabkan merek dipandang lebih elegan, bergaya, bergengsi dan lebih unggul dari tawaran pesaing. 
  5. Assisting (mendampingi) peran utama periklanan adalah sebagai pendamping yang memfasilitasi upaya-upaya lain dari perusahaan dalam proses komunikasi pemasaran. Sebagai contoh, periklanan mungkin digunakan sebagai alat komunikasi untuk meluncurkan promosi-promosi penjualan seperti kupon-kupon dan undian. Peran penting lain dari periklanan adalah membantu perwakilan dari perusahaan.
Sumber : http://www.pendidikanekonomi.com/2013/02/pengertian-dan-fungsi-periklanan.html

2. Kebenaran Iklan
Contoh iklan yang saya ambil adalah Iklan Axis (Paket Internet di Rabu Rawit). Menurut pendapat saya, iklan tersebut cukup unik dan menghibur. Iklan tersebut juga menyampaikan informasi dengan bahasa yang mudah dimengerti semua kalangan. Dalam iklan tersebut disampaikan informasi bahwa paketan internet Axis setiap hari Rabu sangat murah. Iklan tersebut menyampaikan informasi yang benar. Saya sudah mencoba memakai paket internet Axis dan memang benar setiap hari Rabu paketan internetnya lebih murah dibanding hri lain karena ada diskon. Paket internet tersebut bisa diaktifkan melalui *123# atau melalui aplikasi Axis yaitu AxisNet.



3. Informasi yang Disampaikan

Dalam iklan tersebut disampaikan informasi bahwa paket internet Axis di Hari Rabu lebih irit karena lebih murah dengan adanya diskon. Dan dalam iklan tersebut juga disampaikan bahwa pengguna bisa dengan mudah mengaktifkan paket internetnya melalui *123# atau bisa melalui aplikasi AXISNET.

video




Tugas 3_Etika Bisnis

Nama : Devi Novitasri
Kelas : 3EA05
NPM  : 12214825

Hal : Lamaran pekerjaan

Kepada Yth.,
Bpk/Ibu Personalia  
PT. Komatsu Marketing & Support Indonesia
JI. Raya Bekasi KM. 22
Jakarta

Dengan hormat,
Sesuai dengan informasi adanya lowongan pekerjaan dari PT. Komatsu Marketing & Support Indonesia yang saya dapatkan dari koran Sindo pada tanggal 10 Mei 2017. Saya bermaksud untuk melamar pekerjaan dan bergabung ke perusahaan yang Bapak/Ibu pimpin. Adapun bagian pekerjaan yang saya maksudkan adalah bagian Marketing di PT. Komatsu Marketing & Support Indonesia.

Berikut ini adalah biodata singkat saya
Nama                         : Devi Novitasari
Tempat / tgl. lahir      : Bekasi, 12 November 1995
Pendidikan Terakhir  : S1 Manajemen
Alamat                       : Jl. Raya Candrabaga
Telepon (HP)             : 085876543210

Dan pada saat ini saya dalam keadaan yang sehat, baik jasmani maupun rohani. Selain itu kemampuan berbahasa Inggris saya sangat fasih. Kejujuran selalu saya utamakan dalam bekerja, dan latar belakang pendidikan saya cukup memuaskan, dan saya juga dapat mengoperasikan beberapa software komputer dengan baik, seperti Lotus Spreedsheet, MS Office Word, Excel, Access dan beberapa macam software perkantoran lainnya.

Sebagai bahan pertimbangan, saya lampirkan beberapa data, antara lain :
  • Daftar Riwayat Hidup
  • Foto Copy Ijazah S1
  • Foto Copy Transkrip Nilai
  • Foto copy Sertifikat Kursus dan Pelatihan
  • Foto 3x4 yang terbaru
Kesempatan wawancara dari Bapak/Ibu Personalia sangat saya harapkan agar saya dapat menjelaskan lebih detail lagi mengenai potensi dan kemampuan saya yang bisa berguna untuk perusahaan yang Bapak/Ibu pimpin saat ini.

Demikian surat lamaran kerja ini saya informasikan, terima kasih atas kerjasama dan perhatian Bapak/Ibu Personalia.


Hormat Saya,


   Devi Novitasari